Pembantu mudik pembantu gak balik

Yaaa..usai sudah idul fitri, usai pula liburan dan leha-leha. Giliran balik ke rutinitas si embak belum balik2 jua. Dulu waktu ditanyain balik apa enggak jawabnya pasti balik hingga aku gak merasa perlu untuk menyiapkan mbak pemgganti… beritanya.  Pembantu sekarang memang kadang besar kepala. merasa dibutuhkan banget jadi jual mahal. Semua serba minta ditanggung majikan. Sudah ditanggung ongkos pulang pergi udah dikasih THR (padahal aku sendiri gak dapet) udah dikasih segala macam  keperluan selama bekerja hingga terima gaji bersih tetap aja gak punya rasa tepo seliro sedikitpun jua.  Sekarang jadi pusing nih mikirin siapa yang mau jagain anak-anak.  Kalaupun nanti dapet penggantinya pasti gak bisa tenang juga bekerja. Pasti kepikiran anak2 keurus dengan baik gak ya? mbaknya sabar gak ya? ditelantarin gak ya?  rumah beres gak ya? wah pokoknya pusingggg dan tiap tahun pasti terulang lagi. Kalau digambarin mungkin seperti anak anjing yang nguber ekornya sendiri 😦

Rasanya pingin kabur dari segala masalah ini…….padahal katanya banyak pengangguran tapi giliran kerja jadi pembantu pada gak mau padahal gak semua majikan itu sewenang-wenang malah ada yang pembantunya lebih galak dari majikannya. Si majikan bukannya takut tapi emang harus banyak ngalah. Seperti yang dialami tetanggaku. Pembantunya bisa dikatakan sebagai tukang gertak. Minta gaji sekian kalau gak dikasih ngancam nanti gak mau balik lagi. Tetanggaku nih udah berkali2 memenuhi keinginan si pembantu bukan karena takut gak dapet penggantinya tapi lebih pada rasa sayang pada si anak yang udah kadung lengket pada si bibi padahal juga kalo dilihat standar kerjanya sih biasa aja. Emang repot jadi majikan.  Serba salah. Kalau keseringan ganti banyak resiko yang harus ditanggung..mulai dari harus ngajarin dari awal, anak yang mengalami problem karena bolak-balik harus adaptasi dengan pembantu baru (kalau yang anaknya udah gede sih gak masalah tapi yang masih balita ini lho…!)  sampai dengan cibiran tetangga yang mencap kalau si majikan gak baik (padahal belum tentu begitu…….emang aneh kok tetangga itu gak tau yang sebenernya tapi suka banget ngasih stempel)…..

Pokoknya pusing deh…….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s