Chocolate Tart Cake

Hampir lupa nih, hari sabtu minggu kemarin (10 Maret 2007) aku coba mraktekin bikin kue yang resepnya hasil ngintip dapurnya bunda Inong. dengan bantuan Mbak Tri (babysitter-nya dedek) and Teh juju (Nanny-nya si SHaolin) plus bantuan ayah kita rame-rame nguplek bahan2 di dapur. Setelah adonan selesai aku nanya “kak, kuenya mau dicetak pake cetakan bulat atau love ?” “pake yang bulet aja bu!” akhirnya ya udah tuh adonan ditumplekin ke cetakan bulat yang sebenarnya ukurannya gak sesuai dengan ukuran resepnya. awalnya aku bilang ke mbak Tri untuk mengisi sepertiga dari ukuran loyang tapi berhubung mbak tri bilang kalo sisanya terlalu sedikit akhirnya dengan berat hati aku bilang ‘ya udah tumplekin semuanya’ dengan perasaan ketar-ketir kalo kue itu nantinya pasti luber…tapi ya udahlah namanya juga lagi percobaan akhirnya dimasukin juga tuh loyang ke dalam oven yang udah dipanasin sembelumnya. 15 menit berlalu, whoaaaa……si adonan mulai meluber, untungnya ada loyang lain dibawahnya jadi gak sampe nempel di dasar oven..akhirnya ..TING ! tanda waktu kerja si oven telah selesai. kubuka pintu oven dan kutusuk adonan dengan ujung lidi untuk memastikan kematangannya..ya ampyuuun, bagian dalamnya masih basah! olala…terpaksa diputer lagi timer 30 menit setelah sebelumnya luberannya dibersihin dulu. dan akhirnya setelah menunggu dengan H2C -harap2 cemas…:-) matang juga tuh kue… berhubung hari telah siang dan itu berarti waktu bobo buat kakak n adek diputusin untuk menghias kue keesokan harinya…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s